Bupati Nganjuk Mendekam di Rutan Polres Nganjuk  

Mobil tahanan yang membawa Bupati Nganjuk tiba di Kejaksaan Nganjuk.

Nganjuk, Jatim Hari Ini – Kejaksaan Negeri (Kejari) Nganjuk menerima pelimpahan tersangka dan barang bukti (tahap II) dari Mabes Polri, terhadap 7 orang tersangka dalam perkara kasus suap jual beli jabatan di lingkungan Pemerintah Kabupaten Nganjuk, Jumat (09/07/2021).

Hal ini dibenarkan Kepala Kejari Nganjuk Nophy Tennophero Suoth. Dijelaskan, bahwa para tersangka itu tiba sore hari sekitar pukul 16.30 WIB. Mereka adalah BS, ES, TBW, D, dan H sebagai tersangka memberikan uang.

Bacaan Lainnya

Sementara dua tersangka penerima uang adalah Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat (NRH) melalui ajudannya yang berinisial MIM.

Sebelum ditahan, mereka terlebih dahulu dilakukan pemeriksaan oleh Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Negeri Nganjuk yang didampingi oleh penasihat hukum masing-masing. “Kita juga lakukan pemeriksaan kesehatan, dari tim medis RSUD Nganjuk,” ujar Nophy.

Hasil pemeriksaan kesehatan, termasuk rapid test antigen oleh tim medis dari RSUD Nganjuk, para tersangka dalam keadaan sehat dan nonreaktif.

Selanjutnya ketujuh tersangka dibawa ke Rumah Tahanan (Rutan) Polres Nganjuk menggunakan mobil tahanan Kejari Nganjuk sekira pukul 19.00 WIB, untuk mendekam selama 20 hari ke depan dan segera menjalani persidangan. (ran/dan)



banner 468x60

Pos terkait

banner 468x60